Tuesday, September 15, 2009

Hakikat Cinta


"Dua jiwa yang saling mencinta, tidak akan memerlukan tafsir, yang ada adalah ungkapan kerinduan dan rasa. Barangsiapa merasa akan memahami, barangsiapa memahami akan menghayati. Bagaimana kau akan mampu memaknakan rasa kasih dan cintamu ketika kau berhadapan dengan kekasihmu, kau seakan jauh, ketika Dia memandangmu, kau selalu berpaling, dan ketika Dia menemuimu, kau acuh kepada-Nya. Padahal kekasihmu, selalu melihatmu, memerhatikanmu, di mana pun dan bila pun kau berada."

~Puisi cinta Rabiatul Adawiyah kepada Tuhan~

Ketika salah seorang kerabatnya bertanya: Kenapa engkau tidak berkahwin wahai Rabi'ah? Dia menjawab: Tidak ada tempat di hatiku kecuali untuk Kekasih Sejati. Rabiatul Adawiyah menyembah Allah dengan penuh cinta dan kerinduan, yang sulit diungkapkan melalui pena, diungkapkan melalui pemahaman. Kalimat rindu dan ujaran cinta Rabia'h kepada Kekasih sejatinya, dapat kita dengar dalam lantunan tawajjuhnya:

"Tuhanku, jika ibadahku, hanya untuk menjauhkan diriku daripada api nerakaMu, maka kelak bakarlah aku dengan api nerakaMu. Jika sembahku hanya untuk meraih syurgaMu, maka haramkan syurgaMu atas diriku. Adapun bila ibadahku hanya ingin beroleh kasih-sayangMu, berilah aku kurnia agungMu. Anugerahkan kepadaku nikmat bisa melihat WajahMu, wahai yang Maha Perkasa lagi Maha Mulia."

Ibadah bagi Rabi'ah bukan 'wasilah' untuk mendapatkan kenikmatan atau menyelamatkan diri daripada penderitaan. Maksud ibadah bagi wanita sufi agung tersebut adalah kepasrahan, ketulusan dan kepatuhan atas segenap ikrar diri, untuk meraih kasih Yang Maha Cantik, Maha perkasa dan Maha Sempurna.

Begitu agungnya cinta Rabiatul Adawiyah kepada Allah, hingga nikmat dunia langsung tidak dapat mengatasi cintanya kepada Allah. Hanya yang mengalami dapat merasainya. Bagaimana cinta seorang lelaki kepada sang perempuan, dan cinta seorang suami kepada seorang isteri, begitulah cinta beliau kepada Tuhan penciptaNya, malah cintanya itu lebih mengatasi segala cinta di dunia ini. Bagaimana perasaan jika mencintai seseorang dengan sedalamnya, begitulah perasaan Rabia'ah dalam mencintai Tuhan PenciptaNya. Terlalu agung cinta yang mekar di hatinya.

Walaupun cinta kita masih belum di tahap sufi agung itu ,yang menyerahkan sepenuh jiwa raganya kepada Tuhan yang Maha Pengasih, namun semoga tempiasnya dapat kita rasai, dapat kita nikmati walaupun peluang itu jarang sekali muncul kerana terlalu banyak perkara yang melalaikan wujud di zaman ini. Semoga masih ada peluang untuk mencari dan menghayati cinta Tuhan, walaupun sekali berusahalah untuk menitiskan air matamu kerana merindui cintaNya Yang Maha Agung. Berusahalah, apabila sudah bertemu pasti kenikmatan itu mengatasi segala2nya.

"Berbahagialah orang yang meneguk segelas cintaNya, merasakan nikmat bermunajat kepada Dzat yang maha Agung dan didekatkan kepadanNya dengan kelazatan untuk mencintai diriNya, sehingga hatinya penuh dengan cintaNya, serasa dekat denganNya, penuh kesenangan dan mencintaiNya dengan penuh kerinduan."
~Abu Said al-Kharraz~

Hati, bermujahadahlah.

2 comments:

Anonymous said...

thanx 4 pose d article....
very an interesting story 4 all.

_jihaD lanE_

mawaddah aisya said...

semoga dapt suburkan cinta Ilahi di hati, Insya Allah.