Sunday, November 25, 2012

Realiti tidak seindah fantasi~

Assalamualalaikum..

“Masa nak kahwin memang seronok, nanti jie dah kahwin, jie tahulah macam mana”

“Selepas kahwin, sukalah sekejap masa tengah berdua tu kan. Bila dah ada anak, hmm, rasa menyesal pula kahwin awal”

“Memang tension jie kawin, banyak sangaaaat3 tanggungjawab, nanti jie tahulah bagaimana,”

“Dengan masalah tanggungjawab yang pelbagai, suami pula kurang memahami, masalah anak2, masalah kewangan lagi, berat jie..”

“Memang tension, selalu rasa tertekan,”

“Setiap hari, hari yang baru, perkara yang baru,”

Kata mereka apabila ditanya tentang alam rumahtangga. Ayat-ayat ini terus melekat dan menusuk ke jantung saya. Mendengarnya dari orang yang berbeza, membawa kepada satu kesimpulan, perkahwinan ini bukan suatu perkara yang main-main.

Padahal sebelum ini, bukan saya tak tahu tentang tanggungjawab itu semua, bukan saya tak pernah mendengar pengalaman mereka, apatah saya ini suka membaca dan menghayati pengalaman orang, namun apabila ia diulang-ulang, maka saya yakin ini bukan perkara yang boleh dibuat gurau. Ia realiti, realiti yang terlalu pahit untuk dibayangkan saya yang masih lagi bujang ini. Walaupun saya tidak punya statistik atau angka sebenar kes-kes seperti itu, namun saya yakin, kesnya bukan sedikit berlaku, tentang isteri yang tidak bahagia dan mengalami penderitaan emosi.

Jauh di sudut hati, sedikit sebanyak ia menambahkan kebimbangan yang memang sedia ada dalam diri saya.

Mendengar, membaca dan melihat, saya yakin sungguh2, ia sangat berbeza dengan mengalaminya sendiri.

Maka saya ambil itu semua, saya telan, saya hadam, dan saya harus menyediakan diri dengan segala kemungkinan tersebut. Sakit mendengar pengalaman mereka, tentulah sakit lagi mereka yang menanggung. Dan tidak mustahil saya, ya, saya di alam realitinya, bakal berhadapan dengan semua itu juga.

Saya tidak menolak kemungkinan, saya juga akan diuji. Ya, saya yakin benar saya pasti diuji setelah berumahtangga nanti. Memang hidup ini tempat ujian. Cuma ujian itulah mungkin sedikit berbeza, masing2 punya ujian tersendiri, masing2 punya bahagian. Saya tidak menolak kemungkinan itu.

Apabila mereka berkata, “Jie tahulah macam mana nanti lepas kahwin,”, dengan nada yang bercampur baur dan kelihatan penuh tekanan, saya ambil kata-kata itu sebagai satu amaran untuk saya untuk tidak terlalu mengharapkan keseronokan dan kemanisan semata-mata. Malah saya tak pernah mengharapkan bahagia yang sempurna tanpa cacat cela, kerana saya mahu hidup di alam realiti. Dan realiti selalunya tak seindah fantasi.

Pada saya, mereka yang bercerai, pada awal perkahwinan tentulah tidak mengharapkan perkara itu terjadi pada mereka. Mereka yang kematian suami isteri, juga tidak pernah terlintas di fikiran perkara itu akan berlaku pada mereka. Samalah juga yang bertelingkah sepanjang masa, di awal perkahwinan, tentulah mereka mengharapkan bahagia yang berpanjangan. Tidak kurang mereka yang berpoligami, tentu si isteri tidak pernah terfikir untuk diduakan..

Sungguh, semuanya aturan Allah, kita hanya mampu berserah kepadaNya. Saya juga tidak mustahil diuji sedemikan, nauzubillah, hanya kepada Allah saya meminta perlindungan. Tentu saja kita tidak mampu menafikan takdir. Kesedihan itu pasti ada, namun begitulah, sekali lagi, hidup memang tempat ujian.

Jadi, saya ini, yang belum melangkah ke alam itu, sentiasa berusaha untuk tidak terlalu meraikan kebahagiaan yang ada dengan sesungguh hati, kerana sedar segala kebahagiaan itu hanya pinjaman, dan pinjaman itu sifatnya tidak kekal. Cukup sekadar bahagia itu menjadikan saya lebih bersyukur, saya sudah cukup berpuas hati.

Cuma alhamdulillah, ketakutan terhadap pelbagai ujian dalam alam rumahtangga, tidak menyebabkan saya langsung menolak untuk melangkah ke alam itu. Tidak sama sekali. Saya menerimanya dengan hati terbuka, dengan keyakinan bahawa Allah lebih mengetahui apa yang terbaik untuk hambaNya.

Akhirnya, bebanan dan kesusahan yang dialami para isteri, saya lihat,segalanya harus kembali kepada Allah. Sedarlah kita bahawa Allah hanya menguji mengikut kemampuan hambaNya.. Apabila kita diuji, kita pasti mampu. Dan kita yang harus mencari kemampuan itu. Bukan hanya sekadar menyalahkan takdir dan menangisi nasib.

Kita ada Allah, ingatlah firman Allah ini:

“Barangsiapa mengerjakan perbuatan jahat, maka dia akan dibalas sebanding dengan kejahatan itu. Dan barangsiapa yang mengerjakan kebajikan, baik laki-laki mahupun perempaun sedangkan dia dalam keadaan beriman, maka mereka akan masuk syurga, mereka diberi rezeki di dalamnya tidak terhingga” (Al-Ghafir:40)

Sesungguhnya Allah itu ada. Dan Allah sebaik-baik pemberi balasan. Hanya Allah pemberi kekuatan sebenar saat menghadapi apa saja ujian di dunia ini.

Semua ini bagi saya, satu kitaran hidup. Semua pasti mengalaminya. Semua pasti diuji. Dan semua mungkin menghadapinya dalam keadaan yang berbeza. Saya tak berani berkata, saya mampu menghadapi semua dugaan itu, kerana hakikat sebenar mungkin lebih dari yang saya bayangkan.

Saya cuma mampu bersedia, ya bersedia dari segi emosi, mental, fizikal dan rohani terutamanya. Berusaha mengutip pengalaman-pengalam mereka sebanyak mungkin, untuk dijadikan bekalan menghadapi konflik di alam rumahtangga nanti. Semoga perjalanan itu, semakin mendekatkan diri saya kepada Allah. Kerana pada saya, jika kebahagiaan itu membuatkan kita jauh dari Allah, maka itu cuma bahagia palsu. Dan ia satu bencana buat diri kita. Bencana dunia akhirat tentunya. Nauzubiilahiminzalik.
Mohon doa kalian.=)
Doakan semuanya dipermudahkan dan sentiasa dalam redha Allah, amiin.=)

*semua gambar adalah ihsan google

3 comments:

Puan Fifiey said...

Perkahwinan ni ibaratkan kain putih,apabila sudah berkahwin kita lah yg akan mencorakkan menjadi lukisan kehidupan yg indah atau sebaliknya.soal dugaan dan cabaran memang tak boleh lari..susah senang memang kena harungi..kekuatan iman ,kesabaran,tolak ansur,persefahaman tu penting...

Irfa said...

hai tuan rumah :0
entri yg sgt menarik
saat bercinta tak sama dgn alam rumahtangga
kerana bercinta adalah di alam fantasi
dan berkahwin adalah realiti

Kamilah said...

Persediaan ke arah itu sememangnya penting..Pada zaman sekarang ni perlu diselidik dengan teliti bakal pasangan supaya tidak menyesal di kemudian hari..Apa-apa pun boleh berlaku..Tapi minta dijauhkan daripada perkara yang buruk..