Tuesday, December 13, 2011

Menginsafi takdir~

Assalamualaikum..

Sejak kebelakangan ni, saya semakin berminat dengan perkembangan semasa. Suka pula membaca blog-blog ilmiah. Suka memerhati keadaan politik yang tidak stabil. Saya mengagumi mereka yang istiqamah dalam perjuangan, berani melontarkan idea-idea dan hujah biarpun diasak dengan seribu tekanan.

Namun dalam masa yang sama saya masih ada krisis pembentukan diri. Krisis pertembungan antara remaja dan dewasa. Remaja yang berfikiran matang atau dewasa yang berfikiran kanak-kanak? Masih mencari duduk diri, mencari apa yang saya mahu dalam hidup. Saya masih sama seperti remaja lain. Terkeliru dengan apa yang saya suka dengan apa yang perlu saya suka. Men"jati diri"kan diri dengan prinsip islam bukan kerja mudah. Ada banyak godaan, banyak ujian.


Di dunia akhir zaman ini, tersalah langkah sikit mampu buat kita tersungkur. Saya sering juga tewas dengan kehendak diri, dan saya juga sering menentang diri sendiri. Dalam diri saya, masih ada 'kenakalan', dan masih ada juga rasa 'keremajaan', tapi saya mahu membawanya dengan cara yg betul. Sakitnya hanya Tuhan yang tahu. Gelisahnya saya hanya Tuhan yang tahu. Diri saya masih banyak kejahatan dan kekurangan, dan saya tak mahu ia kekal begitu. Sungguh, untuk mencantikkan akhlak perlukan jihad yang besar..Dan saya masih berusaha. Mereka yang melihat saya sekarang mungkin tidak tahu betapa susahnya untuk saya menjadi seperti sekarang. Bukan bermaksud sekarang ini saya sudah bagus, jauh lagi sempurna. Namun mungkin lebih baik sedikit jika dibandingkan saya 5 tahun yang lampau. Untuk menjadi lebih baik sikit lagi, mungkin perlukan lagi lima tahun sebelum saya mampu membuang apa yang saya tidak mahu sekarang..Bukan mudah, tapi saya yakin bukan jugak susah, kan?


Saya manusia yang diuji juga. Banyak sekali ujian, namun memikirkan saya masih tidak diuji dengan penyakit yang kronik atau diuji dengan bencana alam seperti tsunami, sudah cukup untuk saya menginsafi takdir saya. Ujian yang saya anggap besar bagi saya, mungkin hanya kecil di mata insan lain. Saya hanya mensyukuri setiap ujian yang Allah hadirkan kerana tahu ia berhikmah. Saya memandang ujian itu semua sebagai satu cara saya membentuk diri supaya lebih bersyukur, sabar, tabah dan redha. Saya menerima itu semua sebagai satu didikan untuk saya meningkatkan diri ke arah yg lebih baik. Dan saya tahu ada yang menilai saya, yang melihat usaha saya, yang membantu saya setiap detik. Semua itu memberi kekuatan dan saya yakin Allah tidak akan tinggalkan hambaNya yang berserah hanya kepadaNya.

Sekadar coretan luahan pembakar semangat kepada diri sendiri. Doakan saya.=)

2 comments:

white said...

semoga diberi petunjuk utk terus berusaha, berusahalah!!! :) ramai insan di luar sana yg sentiasa m'beri dorongan, utk perubahan ke arah kebaikan, semoga diberkati-Nya...

aiman fahim said...

slm ukhuwah =)